Tekan Penggunaan Bahan Kimia, AGC Luncurkan Teknologi Ramah Lingkungan

Boltim152 Dilihat

TOPIKSULUT.COM, BOLTIM – Artisanal Gold Council (AGC), sebuah yayasan non profit yang fokus bergerak di bidang PESK (Pertambangan Emas Skala Kecil) , didampingi Aliansi asyarakat Adat Nusantara (AMAN) Wilayah Sulawesi Utara (Sulut) telah meluncurkan teknologi pengolahan emas ramah lingkungan di Desa Tobongon, Kabupaten Bolaang Mongondow Timur (Boltim), pada pertengahan Desember 2018 lalu.

Deputi Program Manager AGC, Supriyanto mengatakan, pihaknya terus berupaya untuk mewujudkan teknologi pengolahan emas ramah lingkungan seperti yang diinstruksikan Pemerintah Republik Indonesia.

Dan sistem pengolahan emas tanpa mercuri yang dibangun di Tobongon sudah selesai tahap konstruksi dan sudah siap dioperasikan. Ini juga sebagai wujud implementasi atas pengesahan konvensi minamata mengenai mercuri.

Baca juga:  Gubernur dan Wakil Gubernur Gelar Safari Ramadhan di Kabupaten Boltim dan Sitaro

“Dengan diratifikasinya Konvensi Minamata, menunjukkan besarnya komitmen Pemerintah Indonesia terhadap upaya pengurangan dan penghapusan merkuri,” jelasnya.

Sebelumnya, pihak AGC juga telah meluncurkan teknologi yang sama di Wilayah Pertambangan Rakyat (WPR) yang ada di Tatelu, Kabupaten Minahasa Utara (Minut).

Sementara itu, Sangadi Desa Tobongon, Muhammad Elias mengungkapkan selaku pemerintah desa ia sangat berterimakasih dengan dibuatkannya alat pengolahan emas Ramah Lingkungan ini.

“Tentunya sebagai pemerintah saya mengucapkan banyak terima kasih karena sudah membuatkan alat ini di Desa Tobongon. Selanjutnya, semoga sistem pengolahan ini bisa bermanfaat bagi para penambang dan lingkungan yang ada di Desa Tobongon,” tandasnya.

Senada juga diungkapkan Kordinator Lapangan (Korlap) WPR Tobongon, Sunaryo. Dikatakan Sunaryo, pihaknya selaku penambang sangat berterimakasih dengan adanya teknologi ini di WPR Tobongon.

Baca juga:  Proyek Pelebaran Jalan Senisir Batas Kotamobagu Dan Boltim, Selesai Di Bangun.

Meski begitu pihaknya masih menunggu hasil pemrosesan dari peralatan pengolahan yang ramah lingkungan itu. (*/Ely)